Friday, February 27, 2009

LAziNEss in Me


"Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan mahupun dengan rasa berat dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui"
(QS At-Taubah:41)

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Wednesday, February 25, 2009

Bola Oh Bola

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih dan Yang Maha Penyayang

Rasanya dh lama aku x tgk (menonton) bola (football match). Klu nk flashback, aku mmg minat gila2 main bola. Bukan main je, tgk bola, pakai jersi bola, gi stadium sokong pasukan bola negeri (Perak lalalala...), dan bola2 yg sewaktu dgnnya. Di matrik, aku masih gi tgk bola. Pernah skali tu, ayah dan kwn dia dtg ke matrik amik aku gi tgk bola kt stadium perak pastu hntr balik ke matrik lps habis match. ish3...finally, lps join halaqah akhir sem 1 kt matrik, aku dh hilang commitment kpd bola. malah, aku dh agak benci dgn bolasepak. knp? sbb aku dh sedar. aku dh sedar sume ni agenda yahudi. aku xnk normalized problem ni sbb x sume perkara yg melibatkan bola ni merosakkan ummat. Bagus apa main bola, bleh mencergaskan badan dan mencerdaskan otak. Cuma ada bbrp perkara yg aku rs x elok ttg bolasepak.

  1. Time aku gi stadium dlu, game start kul 845 pm. Org start dtg stadium kul 6 pm lg. Oleh krn nk dok kt tmpt paling strategik, rmai xnk berganjak wlupun dh msuk time maghrib. yang dtg ke stadium tu berpuluh2 ribu, yg solat adala...kesian. Cmne nk bersangka baik ek??
  2. Time game tgh hot, mcm2 cacian, makian dan sewaktu dgnnya keluar. Sakit gk telinga dgr tp time tu aku pn sm je. (p/s2 aku pn dlm jahiliah kabir time tu..)
  3. Pasukan2 bola terutama English Premier League (EPL) bwh sponsor yahudi. sape sokong Arsengal? Eh silap, Arsenal. Pernah x tgk iklan visit Israel kt stadium bru dia, stadium emirates? bg aku, sume sama je..kerja yahudi zionis.
  4. Krn bola org sanggup bgn malam. (Aku pn sama). Klu ajak gi qiamullail kt masjid, mcm2 alasan; takut mimpi basah la, xleh tdo xde bantal la, nk study la, tertido la and so forth. Tp tula, aku pn sama jer..jgn ckp org la. Piiraaahhh!!!
  5. Klu main game bola (PES) mmg x igt dunia pny. Aku pn sama. lawan skali x pueh hati. main lg smpi penat. jd robot la. hidup xde tujuan. hampeehhh..
  6. Klu smbg psl bola bleh berjam2. bukak topik psl masalah ummat, ermm.., hurrmm....err..erkk..5 minit tukar topik len.
  7. klu psl bola, bleh kluar duit; beli tiket, beli kasut Nike Tiempo (kasut aku lalalala...), msuk tournament futsal, beli jersey feveret team, itu dan ini. mintak duit sket utk palestin, ermm..hulurla singgit dua. alhamdulillah, amal yg ikhlas wlupun sedikit lebih baik drpd amal yg byk tp riya'. husnudzhon lg...
  8. Ckup la tu...
Pagi td, aku gi tgk bola dgn membe2. Champions League 2nd Round. Inter Milan vs Man Utd. Dua team besar. mula2 gi P19, penuh sesak. xde kerusi dh. ada yg "rompak" kerusi lecture hall utk duduk. lgpun hujan renyai2. xlehla lepak kt open air. Pastu gerak gi KTDI, hujan dh brenti. Apalagi, open table la. Ramai giler bdk2. Ada bbrp sbb aku gi gk tgk bola kali ni;

  1. Best match ni sbb 2 giant team. aku x sokong mana2. apa yg aku dpt klu sokong? klu dpt teh tarik free pn kire bersyukur gile2 la.
  2. Saje nk tgk ragam manusia. Mcm2 ada...riuh, bising etc. Kesian...bg aku, klu nk knal seseorg, kita kn tau apa yg dia suka. if dia suka tgk bola, kita kn bt2 suka tgk bola gk. pastu pandai2 la msukkan unsur2 dakwah sket2. aku x suka being exclusive. colleague dgn geng2 usrah je. abis tu sapa yg nk nasihatkan diorg2 ni?klu x kita sapa?tp kdg2 kita plak overacting. ish3...
  3. ermm...last skali, aku ikut nafsu gk kot, buang masa jer..ish3
Ada bbrp perkara yg menarik td nk tulis kt blog merepek ni;
  1. Nmpk membe usrah pn ada gk. Tp malas nk sapa time tu. Layan skaki. Dia pn nk DF membe2 dia gk kot. Aritu dia ada gk bgtau dia dh try nk DF membe2 dia. Then, lps subuh td aku ajak la dia gi sarap kt meranti. So, smbg la sket2 apa hasil DF dia. Alhamdulillah, janji bt keja.
  2. Nmpk membe sesama halaqah time matrik dlu. ni nk crita pjg sket. dia ni lg awal ikut halaqah kt matrik dr aku. dia ni mat study sket. x mcm aku yg pemalas ni. ms msuk utm pn kitorg sehalaqah gk. tp yg sedihnya, sem 2 dia xnk ikut dh. pointer jatuh kot. xpela. lps tu dh lama aku x jumpa dia. klu jumpa pn, dia cm cuba melarikan diri je. tegur pn gitu2 je. aku x kisah pn. lgpun aku dh pindah kolej, ssh sketla nk jumpa dia. tp aku still followup perkembangan dia dr membe sekelas dia. apa yg diorg bgtau, dia dh berubah la. dh x gi surau dh.nk bt cmne kn..doa jela. tp sedih gila smlm tgk dia, dh hisap rokok. bdk kelas dia yg dok semeja dgn aku pn ckp dia dh berubah byk. bg aku, spjg 4 thn mmg byk benda berubah. aku pn berubah. bangunan fakulti pn bertambah. wifi makin laju. buku2 aku makin byk. study aku makin susah. tggjwb makin byk. dakwah dh makin moden dan canggih. keja dakwah semakin multidimensional. mungkin dh 4D kot. mcm2 yg berubah termasuklah kwn aku ni. Kawanku, smg Allah merahmati dirimu. Aku merindui saat2 kita berjuang bersama2.
  3. Ni lawak sket. skali tu Avram Grant bckp. Err..kenal x sape dia ni? Dia ni bekas coach Chelsea, yahudi zionis. Bila muka dia terpampang kt skrin, sume maki habis. "Dia mana la reti main bola, bunuh org tau la!", "Celaka yahudi nih!", "Nate ni!" dan mcm2 lg la. Yg lawaknya, yg dok maki2 tu, slumber je dok hisap rokok gk. Dok menyumbang gk kt israel. dia yg dok bunuh org palestin tp x sedar. lg, dia dok bunuh org2 yg x hisap rokok kt keliling dia. ckp lebih amal kosong. mcm tong kosong, bunyi kuat, isi tadakkk...
Ermm...ckupla aku merepek stakat ni. Dh lama x update. Byk kali dh try menulis tp sangkut xde idea. Aku malas nk tulis cm formal2 sket. kn fokus lebih. Nnt la aku bfikir serius sket lps bc buku2 yg bru aku beli ni. Byk gila buku2 ni. dh berhabuk bersawang.

------Ashlih Nafsaka Wad'u Ghayraka--------

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Monday, February 16, 2009

Problem? Quit jela..

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Maha Penyayang

"Akhi, klu kita ada "problem", boleh x kita nk quit dr semua ni?" tanya seorang "adik" yg "bru" memahami erti dakwah. Aku pn tny balik, "Problem apa yg problem sgt tu smpi nk quit? Klu problem kecik je anta xleh handle cmne nk selesaikan problem yg lg besar. Giler2 pny besar." Problem apa yg besarnya bang?" dia tny balik. "Problem ummat", jawab aku slumber. "Ooo..pqrstu", jawabnya. "Ciss budak ni, main2 lak." kata aku dalam hati.

"Akhi, bila anta dh mula berjalan di atas jalan ni, time tu la ujian datang x brenti renti. Lepas satu, dua. Lepas dua, tiga dan seterusnya. Skrg ni kita x berada atas jalan tu lg. Kita dok kt tepi2 jalan je. Sbb kita takut nk berjalan kt tgh2 jalan. Takut kn langgar dgn ujian. Tp kita x sedar, dok kt tepi pn kn uji gk. Ujian yg sesuai la dgn org yg dok tepi. Ujian kecik. Mslh down study, pc rosak, xde duit, sakit kaki, pening pale dan sejenis dgnnya yg mmg sesuai utk org2 yg biasa2 je. Xde lg ana dgr, ada ikhwah gi ziarah mad'u pastu kn tumbuk, sepak, tampor, terajang dll. Paling kuat pn mad'u tu xnk dgr apa yg kita ckp je, buat2 bodo, xnk bukak pintu dll. Simple je ujian yg kita terima. Sesuai la dgn iman kita yg hampeh ni!" aku provoke sket.Hehe...

"Tp ana xtau la cmne nk ckp. Rasa down sbb xleh commit dgn pelbagai benda. Naqib suh bt usrah tp ana dh try giler2 DF bdk2, still x dpt. Dgn tugasan usrah lg, study lg, ana x dpt nk fokus la." dia cb menerangkan keadaannya.

"Habis tu? Anta nk amik jalan mudah, quit dr semua ni? Slps anta dh faham semua kewajiban ni?" provoke lg. Hehe...

"Bukan cmtu...", katanya.

"Habis tu cmne?", aku meninggikan suara sedikit.

"Ntahler. xtau nk ckp cmne. Perasaan bercampur baur antara keikhlasan dlm beramal dan juga keterpaksaan dlm menunaikan tuntutan2", katanya cuba utk menerangkan sesuatu.

Aku faham, time2 cmni mmg tegang. Berperang. Berkecamuk. Sukar.

"Akhi, ana dlu pn sama cm anta. Ana pernah quit sekejap sbb ana rasa ana x ikhlas. Ana xleh commit dgn pelbagai benda. Ana lemah. Ana x mampu. Ana itu. Ana ini. Ana mencari alasan. Padahal ana dah faham kewajiban. Ana menangis lps tu sbb bt tindakan bodoh. Tindakan paling bodoh dlm sejarah hidup ana. Seorang ikhwah kol ana menangis mintak ana fikir semula tindakan ana. Ana pn menangis tp ego laki mmg tinggi kan. Ana tetap dgn keputusan ana. Sampai skrg ana menyesal sbb buat tindakan melulu cmtu. Ana xnk benda ni terjadi pada anta. Ana sayang anta kerana kita ditautkan di atas jalan ini atas dasar aqidah, kecintaan krn Allah. Ana dh lihat ramai ikhwah yg nk quit kononnya rasa x sesuai dgn program2 yg kita susun, xleh nk balance dakwah dan study, xleh itu dan ini. Akhirnya, diorg tetap je sama cmtu. Study pn ntah ke mana. Program apa pn x follow yg bleh meningkatkan iman dan ghirah islam. Yang ana paling sedih, sedih gila2, ada ikhwah2 yg ketika follow usrah, dia seorang yg baik, mmg baikla, lps quit, habis. Hancur. Dan ketika tu, ana fikir, mmg itupun tujuan dia nk quit. Mmg x "seronok" bila commit dgn islam kan. Mcm2 constraints. Itu xleh, ini xleh. Nk main game xleh. Nak join program suka2 xleh, nnt org ckp x islami lak. Skrg ni kita nk malu dgn manusia ke dgn Allah? Nk redha Allah ke redha manusia?" terang aku pjg lebar.

Aku malas nk ckp byk sbnrnya. Dh byk kali dh aduan2 sebegini aku dgr. Aku lebih suka crita dr pengalaman aku sendiri berhadapan dgn benda tu. Setan mmg amik peluang time2 keemasan cmni. Ketika down, dia dtg. Kita pn dgn bengongnya ikut ckp dia.

Dia mengangguk. "Terima kasih bang atas nasihatnya." Ana memerlukan masa utk berfikir.

"Fikir dgn hati yg ada iman bukan dgn otak yg critico-analyze." kata aku.

"Huh! Ape tu? haha..", katanya. "Lu pikir sendiri la beb!" kataku dgn lagak nabil raja lawak (eh! btul ke ni? aku hentam jer).

"Okla, kita bcg lg lain kali. Bcg hal dakwah ni dpt pahala. x rugi. 103:1-3. Hehe.." aku menutup perbualan.

Lepas tu balik la....lalalala..

Wallaua'lam

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Wednesday, February 11, 2009

Ayat-ayat Ar-Rahman dalam Perang Al-Furqan



Dr. Abdul Rahman Yusuf Jamal

Tidak kebetulan bahwa perang yang dialami oleh rakyat Palestina di Gaza dengan penuh ketegaran dan sabar disebut dengan perang Al-Furqan. Penamaan itu sudah takdir Allah/ perang ini adalah perpanjangan dari perang Badar yang dinamakan Allah Maha Kuasa pada Hari Al-Furan dimana bertemua dua kelompok.

Dalam peperangan Badar kebersamaan Allah sangat tampak dengan pertolongan-Nya kepada orang yang beriman yang jumlahnya sedikit. Bahkan Allah mentadbir dan mengatur peperangan itu dengan mengerahkan malaikat untuk beperang dengan orang-orang yang beriman, malaikat memberikan rasa kantuk kepada orang mukmin untuk keamanan dan ketenangan bagi mereka, menurunkan air dari langit untuk untuk membersihkan orang-orang beriman dari kotoran setan dan mengikat hati-hati mereka dan meneguhkan kaki-kaki mereka, Allah mewahyukan kepada para malaikatnya untuk mengatakan

“أني معكم فثبتوا الذين آمنوا سألقي في قلوب الذين كفروا الرعب”

“Bahwa Aku bersama kalian, maka kukuhkanlah pendirian orang-orang yang beriman. Akan kami berikan ketakutan dalam hati orang-orang kafir,” (Al-Anfal: 12)

Malaikat ikut memerangi orang-orang musyrik

“فاضربوا فوق الأعناق واضربوا منهم كل بنان”

“Maka pukullah atas leher-leher mereka dan pukulah ujung jari-jari mereka”

Dan bidikan lemparan rasulullah yang mengena kepada sasaran

“فلم تقتلوهم ولكن الله قتلهم وما رميت إذ رميت ولكن الله رمي “

“Maka tidaklah kalian yang membunuh mereka (orang kafir) tapi Allah yang membunuh mereka, dan tidaklah engkau yang melempar ketika engkau melempar namun Allah yang melempar” (Al-Anfal: 17)

Allah memperlihatkan jumlah orang-orang musyrik di mata Rasulullah dalam mimpinya dengan jumlah sedikit, dan Allah memperlihatkan di mata orang-orang mukmin jumlah orang-orang kafir sedikit. Ketika dua kelompok ini bertemu maka orang-orang kafir melihat jumlah orang mukmin dua kali lipat. Allah menolong siapa saja yang dikedendaki. Semua itu adalah karamah di pertempuran Al-Furqan.
Dalam pertempuran Al-Furqan di Gaza beberapa bulan lalu, sangat tampak kebersamaan dan dukungan pertolongan Allah kepada para mujahidin dan bahkan manusia secara umum. Allah memberikan sejumlah karamah kepada mujahidin untuk memberikan keteguhan di hati mereka. Itu tidak aneh dan asing. Para ulama menegaskan dengan dalil kuat bahwa para malaikat yang turun di perang Badar untuk berperang bersama orang-orang mukmin itu tidak khusus untuk ahli Badar namun umum untuk semua golongan orang-orang yang beriman; jika mereka ikhlas dan benar dalam jihadnya untuk meninggirkan kalimat Allah dan menegakkan syariat-Nya. Sejumlah mujahidin yang berada di medan jihad di Gaza menceritakan cerita-cerita yang terjadi dengan mereka yang membuat mereka tenang hatinya.

Karamat pertama adalah ketegaran para mujahidin di medan perang yang digempur habis pesawat tempur di atas mereka, tank di sekeliling mereka. Namun mereka tetap berperang tanpa rasa gentar. Orang-orang yang menyaksikannya memiliki prasangka macam-macam terhadap Allah dan orang-orang seakan terguncang gempa bumi dengan dahsyat. Factor-faktor pertolongan di bumi sudah habis dan hanya ada pertolongan dari Allah. Maka Allah melimpahkan karamah kepada mereka. Dalam peperangan yang pernah dialami kaum muslimin sepanjang sejarah banyak kisah-kisah yang tentang karamah ini.

Salah satu karamah terjadi di desa Migraqah. Dimana sejumlah mujahidin melihat dengan mata kepala mereka sendiri. Mereka melihat sebuah rumah dihancurkan Israel dengan bom besar sehingga khawatir akan merembet ke rumah sebelanya. Dalam kebakaran hebat itu, mereka melihat seorang mujahid berdoa kepada Allah dengan menangis: “Wahai Allah yang menjadikan api dingin dan keselamatan bagi Ibrahim, padamkan api dengan kehendak-Mu” hanya selang tiga menit api itu padam. Maka para mujahidin yang turut menyaksikan itu menangis semua karena mereka merasakan Allah menolong dan mengabulkan doa mereka.

Masih pertempuran di Migraqah dimana pesawat-pesawat tempur Israel menggempur dan mengepung mujahidin dari atas mereka. Mereka tidak dapat bergerak. Tiba-tiba datang mendung yang memayungi mereka dan menutupi pesawat tempur Israel untuk melihat bumi. Maka para mujahidin bergerak menghindari tempat itu.

Ada juga cerita seorang mujahidin yang mengalami sendiri bersama rekan-rekannya yang sedang berada di sebuah rumah. Rudal dan misil dari pesawat dan tank Israel menggempur habis mereka, namun tak seorangpun terkena serangan itu. Sebagian kami merasa takut. Namun tiba-tiba ia mengajak kami menghadang tank-tank Israel yang menyerang kami sehingga Allah memberikan pertolongan untuk meledakkan beberapa tank yang ada. Maha Suci Allah yang menurunkan ketenangan dalam hati-hati orang yang beriman sehingga keimanan dan Allah memiliki tentara-tentara di langit dan bumi dan Allah Maha Perkasa dan Bijaksana.

Seorang mujahid menceritakan kepada penulis bahwa mereka melihat dua tank meledak dan terbakar di tempat mereka memasang bom ranjau. Ketika kami menghampiri dua tank Israel yang meledak, ternyata bom yang kami menemukan bom ranjau yang kami pasang belum meledak. Seorang mujahid lain menceritakan bahwa ia sendirian ketika setelah memasang bom ranjau. Beberapa saat kemudian ia sudah dikepung tank-tank Israel. Ia diberondong oleh tank-tank itu. Ia berbisik dalam dirinya, carilah tempat lebih aman. Namun ia mendengar suara tanpa wujud; tetap di tempatmu. Maka dia tetap berdiri di tempatnya tiba-tiba ketenangan merasuk dalam hatinya dan Allah memberikan pertolongan dengan meledaknya tank Israel. Seorang mujahidin lain menceritakan bahwa ketika dia hendak melepaskan misil, ia merasa ada yang membetulkan bidikannya ke kanan dan kiri sedikit.

Penulis sendiri mencium aroma wangi yang keluar dari kantong jasad kaku sang Syahid Abdullah As-Shanik padahal sudah 20 hari terbungkus. Aroma yang sama juga penulis cium dari jasad Syahid Musa Hasan Abu Nar yang terbunuh dan darahnya mengucur di lantai masjid. Meski darah itu dibersihkan namun aroma itu masih wangi. Bukan hanya penulis yang menciumnya namun yang lain juga demikian. Ini untuk meyakinkan penulis akan kebenaran jalan dan langkah Rasulullah saw meski orang-orang kafir dan munafik benci.

Bahkan kesaksian-kesaksian pasukan Yahudi yang disiarkan oleh Chanel 10 Israel bahwa mereka menyaksikan sosok aneh yang mereka yakini sebagai hantu yang keluar dari bumi dan memerangi mereka. Kesaksian seorang prajurit Israel yang buta akibat dilempar seorang laki-laki berpakaian putih-putih di matanya.

Bahkan ketakutan yang dicampakkan di hati-hati orang yahudi menjadikan mereka yang memiliki senjata jauh lebih canggih dari senjata kaum mujahidin ketakutan menyerang permukiman warga dan hanya menyerang anak-anak, wanita, kakek, nenek dan sipil yang tidak membawa senjata.

Wahai warga Gaza, para mujahidin yang sabar dan tegar, Allah bersama kalian kalian membuat perang kemuliaan di Gaza dan kalian tulis sejarah yang di lembaran bersinar, kalian kalahkan legenda militer Israel yang konon tak terkalahkan, kalian tanamkan ruh jihad di dalam umat meski dengan pengorbanan dan penghancuran rumah-rumah, meski mengorbankan syuhada dan luka-luka, kalian jual jiwa-jiwa kalian dan harta kalian dengan surga dan Allah membelinya, maka bergembiralah dengan perdagangan kalian dan itulah kemenangan yang besar.

Bagi-Mu ya Allah segala pujian dan bagi-Mu segala syukur, semua urusan dikembalikan kepada-Nya, yang terang dan rahasia, segala puji dengan Islam, Iman, Al-Quran, dengan ribat, jihad, sehingga Engkau mudahkan urusan kami dalam mengalahkan musuh kami, dan Engkau tolong mujahid kami. Segala puji bagi-Mu sesuai dengan wajah-Mu dan keagungan kekuasaan-Mu.

* Aleg di Dewan Legislatif Palestina

Artikel Asal Klik Sini

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Cerdik Dalam Berjuang

Kekuatan dan ketangkasan berperang saja tidak cukup untuk mengalahkan musuh. Diperlukan keistimewaan tertentu yang bersifat peribadi.

Malam semakin pekat. Angin kencang berhembus dingin menusuk tulang. Tentera kaum muslimin yang sedang berjaga-jaga di tengah kepungan pasukan Ahzab merapatkan tubuhnya satu sama lain. Rasulullah saw berdiri memandang mereka satu persatu, lalu berseru, "Siapa di antara kalian yang siap menerima perintah?"

Tak ada yang menjawab. Rasulullah saw mengulangi lagi pertanyaanny. Namun tak satupun yang menyahut. Masing-masing tenggelam dalam dinginnya cuaca.

Tiba-tiba baginda saw memegang bahu salah seorang sahabatnya yang tengah meringkuk menahan dingin. "Siapa ini?" tanya Rasulullah.

"Saya Hudzaifah!"

"Hudzaifah?" Rasulullah memastikan.

"Betul, ya Rasulullah," jawab Hudzaifah sambil merapatkan tubuhnya ke tanah dan menarik selimutnya yang hanya menutupi tubuhnya hingga lutut.

"Ada beberapa peristiwa penting yang dialami musuh. Pergilah ke sana dengan sembunyi-sembunyi untuk mendapatkan berita yang pasti dan laporkan kepadaku. Ingat, jangan sampai tindakanmu diketahui lawan," perintah Rasul saw.

Hudzaifah bangun dari duduknya. Dengan sembunyi-sembunyi dan sangat hati-hati, ia berhasil menyusup ke jantung pertahanan musuh. Baru saja ia tiba di tengah-tengah mereka, Abu Sufyan, pimpinan pasukan quraisy berseru lantang,"Wahai pasukan Quraisy! Aku akan memberitahu kalian sesuatu. Jangan sampai perintahku ini didengar oleh Muhammad dan tenteranya. Kerana itu, kalian harus meneliti dan mengetahui siapa yang berada di samping kalian masing-masing." Mendengar ucapan Abu Sufyan, Hudzaifah cepat-cepat memegang tangan orang yang berada di samping kirinya seraya bertanya, "Siapa kamu?"

"Saya si fulan!" jawabnya. Lalu Hudzaifah memegang lengan orang yang berada di samping kanannya sambil bertanya, "Siapa kamu?" "Saya si fulan" jawabnya. Dengan kecerdikannya itu, keberadaan Hudzaifah tidak diketahui musuh. Sebaliknya, ia dapat mengetahui rahsia mereka. Di depan sana, kembali terdengar seruan Abu Sufyan, "Wahai pasukan Quraisy! Demi Tuhan, kita tidak mungkin lagi bertahan lama di tempat ini. Haiwan-haiwan kenderaan kita telah banyak yang mati. Bani Quraizah telah berkhianat dengan meninggalkan kita. Angin taufan menyerang ganas seperti yang kalian rasakan. Kerana itu, tinggalkan tempat ini. Aku sendiri akan berangkat sekarang juga."

Setelah berkata demikian, Abu Sufyan langsung mendekati untanya. Setelah melepaskan tali penambat haiwan tersebut, ia segera naik dan memacunya. Langkahnya diikuti oleh teman-temannya yang lain. Sedangkan Hudzaifah kembali menemui Rasulullah saw dan melaporkan apa yang ia ketahui.

Dari sepenggal kisah di atas, ada beberapa ibrah (pengajaran) yang boleh kita ambil. Antara lain, pertama, kepiawaian Rasulullah saw dalam menghadapi lawan. Di antara penyebab terjadinya perang Ahzab adalah adanya keinginan kaum Quraisy untuk menumpas umat Islam yang sempat mengalami kekalahan dalam Perang Uhud. Untuk mewujudkannya, mereka membangun aliansi (alliance) dengan sejumlah suku di antaranya yahudi Bani Nadhir dan Bani Quraizhah. Dari aliansi tersebut terbentuklah pasukan sekutu berjumlah sekitar sepuluh ribu orang. Secara logika, tak mungkin tentera Islam yang hanya berjumlah 3000 orang akan mampu menandingi lawan yang jumlahnya jauh lebih banyak. Di tambah lagi, pengkhianatan Bani Quraizhah yang tidaj diduga sebelumnya.

Namun berkat kepiawaiannya, Rasulullah saw berhasil menghalau lawan. Atas usul Salman Al-Farisi, beliau memerintahkan untuk menggali parit sebagai benteng pertahanan. Cara tersebut belum pernah digunakan oleh bangsa Arab sebelumnya. Akibatnya, pasukan Ahzab yang mengepung mereka selama sekitar sebulan lamanya tidak sanggup bertahan. Mereka terpaksa kembali ke negeri masing-masing tanpa mendapatkan apa-apa. Bukan kali ini saja Rasulullah saw menunjukkan kepiawaiannya dalam mengatur strategi perang. Sebelumnya, beliau telah memenangkan beberapa pertempuran.

Kedua, kearifan Rasulullah saw dalam menempatkan para sahabatnya. Kekuatan dan ketangkasan berperang saja tidak cukup untuk mengalahkan musuh. Diperlukan keistimewaan tertentu yang bersifat peribadi. Rasulullah saw mengetahui keistimewaan para sahabatnya sehingga selalu menempatkan mereka sesuai dengan keistimewaan masing-masing. Itu pulalah yang menjadi alasan mengapa beliau menugaskan Hudzaifah ibnul Yaman, bukan Umar al-Khattab atau Ali bin Abi Talib tanpa mengurangi keistimewaan dan penghargaan beliau terhadap mereka berdua.

Rasulullah saw tahu, untuk melaksanakan tugas tidak semata memerlukan ketangkasan berperang yang andal seperti dimiliki Umar dan Ali, tapi juga kecerdikan dan kecermatan khusus. Itulah yang dimiliki oleh Hudzaifah ibnul Yaman.

Dengan mengutus Hudzaifah, kekhawatiran akan bocornya rahsia tidak perlu ada. Sebab, Hudzaifah sangat dikenal di kalangan sahabat sebagai shahibu sirri (pemegang rahsia) Rasulullah saw. Dalam berbagai kesempatan, beliau sering mempercayakan sesuatu yang sifatnya sangat rahsia kepada Hudzaifah.

Rasulullah saw pernah menjelaskan nama-nama orang munafik kepada Hudzaifah dan berpesan untuk tidak memberi tahu kepada siapa pun. Rahsia tersebut tidak pernah bocor sampai sekarang, baik kepada para sahabat ataupun orang lain.

Pada saat pemerintahan Umar bin Khattab, jika ada orang yang meninggal dunia, sang Khalifah selalu meminta pendapat Hudzaifah. Jika ia menyalatkannya, maka Umar pun turut menyalatkan. Suatu ketika, Umar bertanya kepadanya dengan cerdik,"Adakah di antara pegawai-pegawaiku dari kalangan orang munafik?"

"Ada!" jawab Hudzaifah.

"Tolong tunjukkan padaku siapa orangnya!" pinta Umar.

"Maaf, saya dilarang Rasulullah saw mengatakannya," jawab Hudzaifah.

Ketiga, kecerdikan Hudzaifah dalam melaksanakan tugas. Keberhasilannya menyusup masuk ke jantung pertahanan musuh menunjukkan betapa cerdiknya Hudzaifah. Ia tidak hanya berhasil lolos dari pantauan lawan, tapi boleh juga mendapatkan maklumat yang saat itu sangat diperlukan oleh Kaum Muslimin.

Hudzaifah lebih mendahulukan otaknya daripada otot. Kalau ia mahu menuruti kemahuan, ia boleh saja melibaskan pedangnya ke arah Abu Sufyan yang saat itu tidak mengetahui keberadaannya. Andai hal itu ia lakukan, akibatnya oleh jadi sangat buruk kepada kaum Muslimin. Rasulullah saw tidak akan mengetahui rahsia lawan. Bahkan tidak mustahil, pasukan musuh akan melakukan serangan dahsyat yang tak mungkin dihalau.

Sikap mendahulukan kecerdikan inilah yang harus diikuti. Berbagai permasalahan kini dihadapi kaum Muslimin, tidak mungkin bisa diatasi hanya dengan kekuatan otot tapi dengan otak cerdik dan kecermatan. Bukan dengan kepiawaian berorasi (orator) tapi dengan kematangan berfikir dalam mengatur strategi.

Drs. Hamdan Matsih
Bukan Hanya Salah Firaun
Kumpulan Ibrah Majalah Islam Sabili

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Tuesday, February 10, 2009

Jahil Tentang Dakwah

Jahil tentang dakwah tidak bermakna bahawa seseorang manusia itu tiada peluang untuk masuk Islam. Para pendakwah tidak perlu merasa gusar dengan perkara ini kerana orang-orang itu sebenarnya tidak boleh disalahkan kerana kejahilan mereka itu. Rasulullah saw pernah bersabda: "Ya Allah, berilah petunjuk kepada kaumku kerana sesungguhnya mereka tidak mengetahui." Apabila hadis baginda ini sudah sebati dan dapat difahami oleh setiap pendakwah maka pastinya tiada masalah bagi mereka untuk meneruskan usaha menyebarkan agama Allah. Mereka hanya perlu bersabar dan menanti pertolongan daripada Allah di samping berusaha dengan segenap dayanya. Mudah-mudahan dengan berbuat demikian orang-orang yang diseru tadi akan dibuka pintu hati mereka oleh Yang Maha Esa untuk menerima iman dan islam. Allah ta'ala berfirman:

"Begitu jugalah keadaan kamu dahulu, lalu Allah menganugerahkan nikmat atas kamu."
(QS: An-Nisa':94)

"Sebenarnya Allah, Dialah yang meimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjuki kamu kepada keimanan jika kamu orang-orang yang beriman."
(QS Al-Hujuraat:17)

Dan anda sendiri apabila mahu menyampaikan sesuatu idea baru kepada seseorang, mengganti idea lamanya maka sudah tentu anda tahu bahawa idea yang anda ingin sampaikan itu adalah perkara baru baginya. Ini bererti bahawa orang itu langsung tidak tahu menahu tentang idea baru itu. Tidak tahu tentang sesuatu yang baru adalah perkara biasa. Jika kita kembali kepada sejarah silam, kita ada mendapati betapa ramai para sahabat ridhwanullahi 'alaihim yang memusuhi Nabi saw sebelum mereka masuk Islam. Tetapi apabila Allah membukakan pintu hidayah kepada mereka lalu mereka pun memeluk Islam maka kita dapati pula betapa mereka berusaha berhabis-habisan untuk mempertahankan baginda dan agama Islam yang baginda bawa. Mereka sanggup menghabiskan harta-benda dan menggadaikan nyawa mereka sendiri kerana mereka sebenarnya sudah tahu dan sedar tentang hakikat yang dibawa oleh Nabi saw itu.

Oleh itu, jika seseorang pendakwah itu merasakan bahawa tugasnya adalah untuk memperelokkan, maka dia hendaklah bertindak sebagai seorang guru yang sentiasa bersabar dengan karenah murid-muridnya di samping sentiasa mencurahkan ilmu dan mendidik mereka agar menjadi generasi yang berguna kepada diri sendiri, bangsa, negara dan agama. Kaedah dakwah yang digunakan juga hendaklah berubah mengikut kesesuaian tempat dan keadaan. Dengan itu, barulah seruan yang disampaikan berjalan dengan lancar dan membuahkan hasil yang memberangsangkan.

Asy-syahid Imam Hasan Al-Banna ada membuat perumpamaan:"Jika diletakkan di hadapan kamu dua biji buah; sebiji yang manis dan sebiji lagi yang masam, maka bagaimanakah kamu dapat membezakan mana satukah yang manis dan mana satukah yang masam? Jawapannya sudah tentu dengan merasa kedua-dua biji buah tadi, barulah kita dapat membezakan bah mana yang manis dan buah manakah pula yang masam."

Jelasnya, untuk membuat manusia tahu tentang kemanisan Islam, maka kita mestilah menjadikan mereka merasa apa yang kita cuba sampaikan itu. Apabila mereka sudah merasainya maka mereka tidak akan teragak-agak untuk mendapatkan lebih banyak lagi. Tetapi dalam usaha supaya mereka dapat merasa itulah, terselit tanggungjawab kita sebagai umat Islam khususnya para pendakwah yang pastinya memerlukan usaha gigih yang tidak mengenal penat lelah.

Suatu hakikat yang tidak dapat dinafikan adalah dari kalangan orang-orang Islam sendiri masih ramai lagi yang tidak mengerti konsep dakwah yang sebenar, bahkan mereka benci kepada pendakwah. Mereka sebenarnya memusuhi Islam tanpa mereka sedari kerana mereka telah dikaburi oleh tipu daya syaitan. Tipu daya ini boleh diperhati melalui media massa yang berbagai cabang di seluruh dunia. Akibatnya para pendakwah dilarang sama sekali untuk menyuarakan hujah atau dakwah mereka di kaca tv atau radio dengan cara yang lebih terbuka. Mereka dikawal oleh undang-undang negara yang kononnya mahu menjaga keamanan negara. Namun kita tetap bersyukur kepada Allah kerana Dia telah memberikan kita kekuatan untuk meneruskan usaha murni ini walaupun dengan susah payah. Allah swt berfirman:

"(Iaitu) orang-orang (mentaati Allah dan Rasul) yang kepada mereka ada orang-orang yang mengatakan, "Sesungguhnya manusia telah mengumpulkan pasukan untuk menyerang kamu kerana itu takutlah kepada mereka", maka ucapan itu menambah keimanan mereka dan mereka menjawab,"Cukuplah Allah menjadi Penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik penolong".
(QS 'Ali Imran:173)

Di antara kata-kata berbisa yang pernah diucapkan oleh Hasan Al-Banna ialah: "Kita akan memperoleh kemenangan dengan teknik yang paling canggih. Kemudian barulah dunia tahu tentang kita apa yang belum mereka ketahui." Ternyata di sebalik kata-kata berbisa ini ada pengaruh besar yang dapat membangkitkan umat islam untuk mengembalikan semula kegemilangan Islam seperti suat ketika dahulu. Namun mungkin kita terkejut dengan kata-kata beliau itu. Bagaimanan mungkin kita dapat menang dengan teknik yang tercanggih sedangkan kita tidak punya suatu senjata yang kuat. Russia yang terkenal sebagai sebuah negara komunis terkuat dan hebat dengan senjata-senjata nuklearnya pun boleh jatuh, apatah lagi kita yang tidak ada kekuatan seperti itu.

Bukankah kemenangan itu adalah hak mutlak Allah? Dialah yang menentukan kemenangan dan kekalahan sesuatu bangsa. Dia berkuasa berbuat apa sahaja yang Dia mahu. Apabila Dia perintahkan maka sekelip mata sahaja sesuatu itu boleh terjadi. Hanya dengan berfirman:"Jadilah olehmu" maka sesuatu itupun terjadi. Perhatikanlah pengertian pada ayat yang berikut:

"(Al-Qur'an) ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia dan supaya mereka diberi peringatan dengannya dan supaya mereka mengetahui bahawasanya Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran"
(QS Ibrahim:52)

Seruan yang disampaikan oleh seorang pendakwah itu hendaklah mampu menerangi kegelapan, menunjuki jalan kepada orang buta, memperdengarkan kepada orang pekak, memberi makan kepada orang yang lapar dan menurunkan sayap persengketaan lalu menggantikannya dengan lembayung kasih sayang sesama islam.

Al-Ustaz Abbas As-Siisi
Ath-Thoriq Ilal Qulub
m.s 53 - 58


Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Thursday, February 05, 2009

Monolog

Ketika kau nak melaksanakan solat..
Jangan kau perlakukan Tuhanmu seperti "along" yg datang menagih hutang.

Apabila msuk je time solat, ko cpt2 solat menghabisi rakaat2 yg "dituntut"..
tanpa penghayatan..
tanpa khusyuk..
tanpa ihsan..
tanpa iman..

ATAU

Apabila msuk je time solat, ko lambat2kan dgn alasan waktunya masih panjang..
tanpa sedar..
malaikat maut yg sdg mengintai2mu..
taqdir di hadapanmu..
As-Saqar yg menantimu..
Neraka Jahannam dgn gempita suaranya
memanggilmu..
murka Tuhan yg menciptakanmu..

Ko adalah makhluk paling derhaka!
Ko adalah makhluk paling celaka!
Begitukah ko zahirkan rasa syukurmu?
Begitukah ko habiskan umurmu?
---------------------------------------------------------------------------------

Ko zahirkan kebaikanmu di hadapan org2 yg tulus
mereka yg lurus itu memujimu
"ko org yg baik dan soleh"
dan kau trus tertipu
tertipu dgn kebodohanmu
ternyata ko munafik paling besar!
ko menukar iman dgn kekufuran..
taubat..di mana ko buang ia?
qiamullail..di mana ko tinggalkan?
zikir dan sabar..di mana ko musnahkan?

Ko x layak digelar da'ie
maka adakah layak ko menggelar dirimu da'ie??!!
pergi jahanam ko dgn segala kemunafikanmu
pergi jahanam ko dgn segala kejahilanmu
pergi jahanam ko dgn segala kekufuranmu

hari ini..segalanya terbongkar bagimu
kemunafikan dan kekufuran
penyelewengan dan pendustaan
semuanya dipaparkan
semuanya dihisab dgn seadil-adilnya
di hadapan Yang Maha Berkuasa
di hadapan seluruh manusia
penentuan syurga atau neraka
dan ko akan menyesalinya...

Wallahua'lam

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Monday, February 02, 2009

Jaulah Kembara Merdeka UTM - Kuantan Ogos 2008

teringat plak aku time cuti hari merdeka tahun lps..
ikhwah2 plan nk gi ziarah ikhwah2 kt kuantan..
berkongsi pengalaman/pandangan ttg isu dakwah dan tarbiyah di lokaliti masing2..
so bermulalah perjalanan...



lg 1 video low quality..klu hg nk high quality (smooth), meh! jgn segan2 dtg blk aku...
ade biskut jacob high fiber + multivitamin. lai..lai...lai..

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Jaulah Ikhwah UTM - Cameron Highlands Dec 2008

Assalamualaikum wbt paley...

ni ada sedikit buah tgn dr aku..hahaha
hg igt x lg??? ala...cuti sem lps la...
paley >> oooo..pqrstuvwxyz...



sori paley, video ni aku upload yg low resolution & definition sbb bila aku upload versi yg best pny, amik masa lama sgt la...
klu hg nk yg video yg smooth tu, hg mai la amik kt blk aku ye...

enjoy yourself..!!!

pesanan kpd diri sendiri:

"jaulah...jaulah gk..amik nilai2 tarbiyah dlm perjalanan hg tu. skrg hg dh tau ciri2, nilai2 dan karakteristik yg ada pd sahabat2 hg. fahami mereka dgn sebaiknya sebelum hg menuntut hak mereka utk memahami diri hg. hidup bukan hanya dependence atau independence. hidup juga perlu inter-dependence. smg hg trus istiqamah di atas jalan da'wah ni diriku...."

ikhlas drpd:

-kamu-

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...

Jaulah Cameron Highlands

Kuchiyose no jutsu! Habis dah...
Template by - paley_11 | Daya Earth Blogger Template