Friday, November 14, 2008

Terimalah kebenaran walau dari mana datangnya..

Bismillahirrahmanirrahim

"Ala..ko pun sama la. Macamla ko tak pernah buat dosa." kata seseorang apabila dinasihati kawannya. Aku tak nak sebut apakah kesalahan yang dilakukan sehingga tersembul ayat tersebut. Menjadi seorang penyeru agama Allah tidaklah semudah yang disangkakan. Tiada karpet merah yang dibentangkan. Tiada jemputan rasmi alu-aluan. Bahkan, seringkali menjadi daie menjadi titik mula kepada sebuah tentangan, penyeksaan dan pelbagai lagi mehnah dan tribulasi yang datang bergerombolan.

Sekadar sebuah kata penghinaan, cacian dan makian, normal. Itupun jika betul-betul telah melaksanakan perintah amar makruf nahi mungkar. Menasihati manusia ke arah kebenaran walaupun realitinya amat pahit untuk diluahkan terutamanya kepada keluarga terdekat dan rakan-rakan taulan. Nilai kekeluargaan dan persahabatan lebih diutamakan daripada nilai sebuah kebenaran. Redha manusia didahulukan daripada redha Allah. Itulah yang banyak terjadi. Dan aku tak terkecuali.

Jalan dakwah ini memang begitu sifatnya. Jalannya panjang penuh duri. Dugaan datang silih berganti. Iman diuji tak henti-henti. Pendukungnya sedikit. Musuhnya ramai dari kalangan manusia dan syaitan. Berada di atasnya ibarat berjalan di atas bara api. Hanya yang teguh mampu berdiri. Walaupun terpaksa mati.

Aku menonton cerita Sang Murobbi lagi. Entah yang keberapa kali. "Terimalah kebenaran walau dari mana datangnya" tulis sang murobbi kepada adiknya si Nawi. Aku agak tersentak. Selama ini aku agak selektif dalam menerima nasihat. Ini bukan kali pertama aku mendengar kata-kata begini tetapi syaitan sentiasa mengambil peluang untuk melalaikan manusia dari kebenaran. Kata-kata Saidina Ali k.w.j aku ingat kembali, "Janganlah kamu melihat kepada siapa yang berkata-kata, tetapi lihatlah kepada apa yang dikatakan." Betul. Yang terpenting adalah perkataan yang haq walaupun keluar dari seorang yang paling dibenci. Manusia tidak sempurna. Mungkin atas sebab itu tiada alasan kepada sesiapapun untuk tidak mengatakan kebenaran.

"Aku ni lemah la..macamane nak nasihat orang, aku sendiri pun tak ternasihat." kata seorang rakan. "Buat usrah?!" kata rakan yang lain separuh terkejut. "Tak bersedia lagi la. Ilmu belum cukup lagi. Loklaq lagi ni. Orang pun tak tsiqah. Camne nak jadi naqib." sambungnya. "Buat apa nak nasihat, aku pun sama." Dan macam-macam lagi alasan untuk tidak mengatakan kebenaran.

Kebenaran memang sukar untuk diluahkan. Dalam praktis, ketiadaan qudwah adalah sebab utama kenapa sukar untuk mengatakannya. Orang yang tidak ada sesuatu maka dia tidak dapat memberi sesuatu. Pokok yang tidak menghasilkan buah pasti tidak dapat berbuah. Keteladanan merupakan faktor utama kepada tumbuh suburnya kebenaran. Para sahabat as-sabiqun awwalun banyak yang masuk Islam disebabkan oleh keteladanan yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw. Akhlak Baginda adalah Al-Quran. Dan itu pasti kerana Baginda saw adalah Al-Quran berjalan.

Akhir kalam, "Katakanlah yang haq (benar) walupun pahit."

3 shuriken:

everlasting said...

Berkata Uwais al-Qarni:"Oleh krn aku tlalu mengerjakn amar maaruf nahi munkar aku khilangn kwn"-biar hilang kawan kerana p'juangan.tapi jangan hilang teman seperjuangan-

ibnu yazid said...

inshaAllah.kdg2 sering terlupa dan lalai dlm persahabatan sehingga lupa kewajipan kpd Allah. mengejar redha manusia takkan ada sudahnya.moga para dai ilallah terus istiqamah di atas jalan perjuangan yang panjang...

wallahua'lam

everlasting said...

insyaALLAH...amin...(^_^)

Template by - paley_11 | Daya Earth Blogger Template